Kamis, 23 Juli 2015

Lets Grow Up

Ada banyak hal yang terjadi di sekitar kita, dan banyak hal yang terjadi itu sangat berhubungan dengan diri kita sendiri, dengan Rencana kita yang berkaitan dengan Harapan untuk Hidup Yang lebih baik.

Dan semua itu berhubungan dengan banyak kondisi, Keluarga, Pasangan, Sahabat, Partner dan Diri Kita Sendiri.

Jika kita tenang maka apapun yang terjadi akan menjadi sebuah penambah semangat dan motivasi.

Yes, we must grow up, 
getting better,
Today should be better than Yesterday,
Tomorrow must be better than Today.

If calm/good-tempered has become our habit..
Jika Ketenangan sudah menjadi karakter kita...
Then all the people who were around us will feel the wisdom that emanated from each of our decision in taking steps to our destiny,..

Menjadi Pribadi yang Bermakna dan Bermanfaat untuk Alam Semesta Yang Lebih Baik.

Senin, 20 Juli 2015

Lebaranan 2015

Setelah beberapa kali lebaran ga bisa mengajak bapak jalan jalan,akhirnya lebaran kali ini aku bisa mengajaknya jalan jalan kerumah adik adik dan nyekar ke makam keluarga. Ini beberapa fotonya
ini siapa yah...hehehhehe..
my lovely icha yang cantik...
love u honey....

Ini di sareannya mama di daerah candi gebang, wedomartani
Utara Stadion MaguwoHarjo Sleman.
Daerah dekat rumah

Di Jombor, Rumah Meertuanya Adik, Akung Mul.
Keluarga Gajah
Adikku yang kedua, tepatnya 2A ( karena kembar yah... ) 
Ganesya, Donna, Ibra dan Maria

Aku ikutan juga donk di foto dengan keluarga gajah plus KungCas

Tambahan lagi adikknya DOnna yang tinggalnya di Aceh, sedang ada di jogja untuk lahiran.
Dinni dan anak anaknya, cewek semua..

Keluarga Dinni ditambah dengan kakak Ibra

Keluarga Gajah

Gadis Gadis Jombor

Foto dengan Akung Mul

Hidangan di Jombor, 
Opor Ayam Kampung, Telor, Sambel goreng ati plus krecek, otak goreng, Sop Sapi, ketupat, kerupuk dan gak lupa Empingnya.

Di Tamanan di rumah keluarga  Icha
This is only the first, lets the party begin..
he he he

Di Makam Gedoeng Obat, Benteng Kartasura, 
Makam Eyang Buyut dari Alm.Mama

Dengan Brina dan Mamanya Yusi
Ini Keponakanku yang kedua dan mamanya

Keluarga besar istrinya adikku yang nomer 2B
Aku, Brina, Yusi, Hakim, Rifky ( Adikku ) , KungCas, Yuris

Seluruh Keluarga Besar Yusi Foto Bersama di Rumahnya didaerah Sumberan, Solo

Hidangan penutup tour kita di sumberan Solo, Hasil Karyanya Yusi
Semur Ayam + Telor Asin

Minggu, 19 Juli 2015

“Experience a Sense of Unity.”

 “Today we would like for you to experience a sense of shared unity with the GOD. How can such imperfect beings, such as humans, have a unifying experience with a perfect Creator? You can experience unity in many forms and because you are human and imperfect, you will share in that part of unity that you understand. What exactly is unity? It is a culmination or the bringing together the total attitude, desire, aspiration and hope for final destiny of the child to be like the Creator; to actually feel a part of the whole of creation and to acknowledge your co-creatorship as a participant in bringing all things to completion in relative perfection. 

“How do you begin and approach this place or attitude of unity? You start by stilling the mind, and then expressing your gratitude for life in prayerful worship acknowledging the priceless gift of eternal life and your sovereignty as a free-will creature. Recognize the tremendous love the GOD has poured out on you by giving you a personality and identity to experience the journey and astonishing path to perfection — all truth, beauty and goodness that shall be your experience. Be thankful for the GOD’s bestowal of the GOD's SPARK — your pilot and guide through the sublime journey home to Paradise where you shall stand in finality of perfection and truly know what unity with the GOD is in near totality.

“It is in this process of emotional expression of gratitude for these things hoped for that you begin to feel this unity of consciousness. You take on the attitude of all Spirit — to be self-forgetful and only see the divine pattern of participating in the movement to bring all things to perfection and completion. You feel the mercy of the GOD to understand your fellows and to have tolerance for their imperfections and errors and know that they also will one day grow to the point of having this sense of unity with the Creator. Open your mind to all possibilities, my friends, and imagine the glory of things to come! 

“Imagine your future estate — what it will be like to wake up in the resurrection halls of mansonia; to have an incorruptible body; to explore the universes and to learn and grow to possess an intellect that is inconceivable to your now finite understanding. Imagine what astonishment awaits you on the capital worlds of Salvington and the super-universes of time. What experiences will you have as you visit the one billion perfect worlds of Havona? What will it be like to wake up after a long sleep as you step on to the shores of Paradise where the GOD is resident and you experience the ecstatic state of unity with God and all the creatures there who share in your excitement for having attained perfection? Try to imagine the unimaginable! 

“Forget about your present circumstance and place yourself in this glorious future estate — use your creative imagination and see the glory in your mind’s eye. Now feel this sense of unity with all life in the universe move in that direction. You are wading in the River of Life, my friends, and you are flowing with the current that will bring you to this place you have imagined and dreamt about. All love, truth, beauty and goodness is yours to experience and every other spirit and personality is having this same dream and desire to move things to perfection and completion. We are all One! We are all unified in this sense of accomplishment and being. This is the sense of unity! 

“Peace to you, 

Rabu, 15 Juli 2015

The Guiding Lights

“Isn’t it much easier to see a point of light in a dark place as it is in a sunlit one? Light blends in with light, but even the tiniest point of light breaks through the darkness to bring attention to itself. The GOD sends a multitude of such points of light your way to guide you throughout your days. Sometimes, the smallest point of light has a huge impact on your life as it catches your attention and thus becomes a guiding light.

Selasa, 14 Juli 2015

Spiritual Weather

“Today, my dear friends, we would like to talk about the weather — Spiritual weather. Often when strangers meet on your world, not knowing any common point of interest of the other, they refer to the topic of the weather because each one realizes that no matter who they are or where they have come from, a common point of mutual experience can always be had by talking about the weather. It is a friendly ‘ice breaker,’ which can lead to other topics of conversation. When we talk about ‘Spiritual weather’ however, we are talking about expressing a common point of mutual experience about the journey of the soul. These conversation starters can lead to some wonderful exchanges that can actually create friendships and bond souls together because they are more meaningful, vulnerable and honest. This signals to the other that they are safe to express some discoveries and experiences that have led them to a higher place of awareness about their place in the universe and the self-discovered meanings of life.

“We have often talked about the conditions for revelation — when to speak and when not to speak — meaning that there exist certain conditions in the ‘weather’ of conversations with others that signal the readiness of the other to accept and explore topics about some very personal spiritual experiences. All of you students on the path have unique and amazing stories to tell about your journey. These are the ‘treasures’ of your soul. They are the experiences that go with you into eternity. These experiences are what we deem as ‘survival value’ experiences — those of high value which are counter-parted and “harvested” by the GOD SPARK within you as worthy experiences to be shared with the GOD. If therefore they are to be included in the soul-trust and worthy to be shared with the GOD, then certainly they are acceptable to be shared with others who are ready to hear and share their own journey.

“This sharing of the journey can lead to some wonderful growth moments which can expand into some worthwhile relationships as kindred spirits. Once you pass through this life and awaken on the mansion worlds, you shall be sharing your soul-trust experiences with others who are ascending along with you and discovering new and wonderful revelations about the path ahead. Not only will you be learning from others by this method of sharing experiences, but also you shall be teaching others by this same process. It is a wonderful way to learn and grow, my friends, and it is something that you can do in your daily life here on this world.

“How do you know what is of survival value and what is not? It comes from the heart and not the head. When you dig deep down into the seat of the soul, you get there through the path of the heart. Those meaningful memories that have left a permanent imprint in your mind no matter how long they have occurred in your past — you shall never forget them. It won’t be the football scores, your grocery list, or the business news of the day. It will be only those moments where you have grown in some way. Sharing moments like these with others is, in and of itself, a growth moment! Think about some of your past moments where there was an exchange of heart felt experiences with a friend. You still remember them very clearly do you not?

“Building a weighty soul is a process of personal self-discovery and the sharing of meaningful love moments wherein Truth, Beauty, and Goodness are the derivatives of those experiences. If you reflect on your past and find 95 percent of your life is all about the football scores, then you have some work to do. Your bucket is nearly empty and you will need to step out into the spiritual weather and let it rain on your soul while you still have time in this world. Don’t be afraid to get your feet wet!

Minggu, 12 Juli 2015

Energi Kasih Sayang

Semua hewan juga tumbuhan, dan seluruh alam ini berkomunikasi dalam bahasa yang sama dengan yang digunakan oleh hati yang ada pada manusia. Inilah bahasa ruh. Bahasa hati. Bahasa alam.
Bahasa yang berkorespondensi melalui energi.
Ini adalah bahasa yang sangat fundamental. Sangat sederhana. Sangat primitif. Sangat halus. The most subtle of the subtle.
Yang sudah ada sejak terciptanya alam ini. Yang berasal langsung dari Tuhan.
Ini adalah bahasa kasih. Tuhan menciptakan alam ini dengan kasih-Nya.

Jika kau kerap mengunjungi hatimu, dan berlatih untuk perduli padanya, dan merasakannya, kau akan merasakan 'kasih' Tuhan itu.

Itulah tujuan eksistensi manusia di alam ini.
Merasakan kasih Tuhan, membagi kasih Tuhan.
Kembali pada yang terhalus. Kembali kepada yang terawal.
Kembali kepada Tuhan.

Selamat pagi semua..salam cinta dan kasih sayang untuk semua...

Jumat, 10 Juli 2015

Measuring Spiritual Growth.

“How can you know if you are doing everything you can for your spiritual growth? It is only through time and experience that a human being is able to measure his or her spiritual growth. You may ask some relevant questions: Am I better than I was last year? Has my perception of spiritual realities changed? Are my goals in life more focused toward eternal goals? Have I started to detect the falsehoods of the material world and am I seeing beyond appearances? Have I increased my self-mastery? Have my relationships with my brothers and sisters in this world improved? 

“All these questions are really just a search for the fruits of spirit in your life. Those who desire to follow the will of the GOD will have taken the necessary steps to overcome their animal impulses and achieve a higher expression of their selves. A more spiritual person is more in tune to that which is most important in life and can’t be easily deceived by those things that the world asks of those who have not learned to think independently. A human being who follows the desires of her nascent soul loves her siblings with increasing sincerity, but may distance herself from them in order to to find her own path because often spiritual awakening makes men and women more independent, not just blind sheep that without any discernment follow the tendencies of the flock. 

“Have you learned that in this life it is not important what you have accumulated or what others may think of you? It is more important that which you leave on your path. How many have you helped? Who has benefited somehow from your spiritual progress? How much truth have you shared freely with those who came to you for answers? How many thirsty souls drank from your Source? These are the questions you will ask yourself in the next worlds, when in all honesty you consider the success of your material life. 

“Finally, your advancement can be measured by how clearly the divine nature within you is reflected through you. This aroma of purity and truth is perceived by all your siblings, many times unconsciously, but it is evident to those above who see you as you really are. The more transparent you become — the more your ego and your partial view of reality don’t diminish the glow of the GOD within you — the closer you will be to what your Thought Adjuster is trying to accomplish with you and the closer you will be to the final union with the divine.

“Accept once and for all with all your heart that there is nothing you lack. Everything you need to achieve glorious and complete success in your life you already possess. Look within yourself when you try to judge your level of progress and give always the best of yourself in every opportunity that arises on your path

Percepat prosesnya dan mari mulai mewujudkan misi kita bersama

Kamis, 09 Juli 2015

The Substance of Love

I love you” are words so frequently spoken on this planet — three small words with a huge content. Love is an energy, an energetic substance, which infuses all creation. The ability to tap into this substance is what allows your heart to expand as love. By its very nature, it cannot fit in closed and tight spaces. Love suffocates if it is being monopolized or greedily held back. Love multiplies whenever it is truly shared as it takes at least two to love. Love is not a one-way street, love is a two-way boulevard — actually it is more like a roundabout. What goes around comes around. 

“As we focus to our life more and more on the expression of our own love, our being will be transformed by it. Service is truly the highest expression of love, its manifestation, its actualization. Without being channeled through altruistic service, Love is not empowered. Love is a potential that needs to be activated and Spirit-led. 

“Our Master, Jesus, was a shining example of what True Love is about as He dedicated His whole life to higher service, on multiple levels — service to the Father, service to His siblings and family, service to others — even the ones hard to love. Love does not discriminate. A loving heart just extends itself to everyone and everything without placing any artificial barriers along its own way. 

“Do not restrict our ability to love. Do not clog our love channels. The more we allow Love to flow through our being, the more we can expand our ability to Love — to receive Love and to respond with Love. Love is truly the circulatory system of the universes. This is the reason why Unity in Diversity is the modus operandi of the universes. 

“Embrace diversity with love and gratitude. Express our own uniqueness with self-respect and dignity. Do not be embarrassed by who we are. We are unique and precious. Comparing yourself with others will never help you embrace your own God-given unique gifts. Support others in their own expression. The Father’s gifts are meant to be shared and appreciated by all.”

Rabu, 08 Juli 2015

Teori Tentang Tuhan dan Ilmu Pengetahuan

Real/Nyata menurut Science

Definisi “Real” atau nyata menurut science adalah materi dan energi. Alam ini real, karena alam berisikan materi dan energi. Einstein mengguncang dunia dengan menemukan bahwa materi dan energi dapat dipertukarkan.. Dari Materi pun bisa berubah menjadi energi, demikian sebaliknya, dari energi bisa terbentuk materi. Jumlah energi pun kekal adanya. Setetes air (materi) bisa diurai menjadi energi dengan memecah partike-partikel penyusunnya. Proses pemacahan ini akan melepaskan sejumlah energi yang sangat besar.

Proses pembentukan alam semesta adalah contoh bagus dalam memberi contoh perubahan energi yang sangat besar menjadi materi benda-benda langit yang kita lihat sekarang. E=mc2, merumuskan Energi yang dapat berubah menjadi materi bila suatu obyek dipacu mendekati kecepatan cahaya. Energi akan mengalami transformasi ke massa obyek tersebut.

Science berabad-abad lamanya menggeluti realita ini, mempelajari seluk-beluk materi dan energi, dengan hasil sangat gemilang. Tanpa begitu listrik dan computer yang anda gunakan untuk membaca tulisan saya, tidak akan tercipta begitu saja.

Inilah definisi “REALITY” menurut science. Alam semesta ini merupakan sebuah benda padat yang penuh dengan materi dan energi. Tidak ada “vacuum”.

We Live in a Perfect Nature

 Ada 20 konstanta fundamental alam ini. 20 Konstanta tersebut sangat sensitif, dan seluruh penghuni alam semesta ini sangat menggantungkan eksistensinya terhadap nilai konstanta yang tetap tidak berubah sepanjang masa. Karena sedikit saja salah satu konstanta itu berubah maka seluruh alam akan hancur.

Di dalam Fisika, ditemukan bahwa terdapat 20 konstanta fundamental alam semesta yang merupakan suatu ketentuan baku. Termasuk konstanta electromagnetic, gravitasi, dll. Nilai masing-masing konstanta tidak bisa atau tidak boleh berubah. Sebuah simulasi komputer menunjukkan bahwa bila satu konstanta berubah sedikit saja, maka alam semesta ini akan hancur dan tidak mungkin ada. Begitu rumitnya dan sempurnanya alam semesta ini, membuat saya berpikir bahwa alam semesta ini unique dan penciptaanya adalah sesuatu yang dikehendaki. Bukan kebetulan belaka.

20 fundamental constants of nature (from NOVA)

Sejak Big Bang, laju berkembangnya alam semesta ini yang disebut dengan laju kritis, bila lambat sedikit saja atau lebih cepat sedikit saja, maka alam semesta kita sudah hancur jauh sebelum mencapai kondisi sekarang ini. Hal ini disebabkan jumlah Dark Matter dan Dark Energy yang bertanggung-jawab atas laju kritis berkembangnya alam semesta, adalah tepat, tidak kurang tidak lebih.

We are not a result of a random equation

Sebelum alam semesta ini terbentuk, sebelum moment penciptaan, alam semesta kita bukanlah hasil dari kebetulan yang disebabkan ledakan besar dari sebuah kondisi yang disebut pre-quantum-state. Jika moment of creation adalah Big Bang, maka hanya ada satu alam yang terbentuk darinya, yaitu alam semesta kita. Sebagian orang memegang ide bahwa alam semesta kita adalah satu dari tak-hingga jumlah alam semesta kemungkinan yang terjadi akibat Big Bang. Jika benar demikian, kehidupan kita ini hanyalah sebuah kebetulan belaka. Tapi sungguh terlalu sempurna untuk dikatakan hanya sebuah kebetulan.

Kita hidup di alam semesta yang sempurna. Jumlah Dark Matter dan Dark Energy yang tepat, serta 20 konstanta alam yang tetap/konstan, sudah lebih dari cukup untuk menunjukkan dan membuktikan bahwa alam semesta kita ada dengan suatu alasan tertentu. Bukan suatu kebetulan. Alam ini diciptakan oleh Sebuah Entity yang Maha Kuasa dengan tujuan tertentu.

The Stage Was Set

So the stage was set. Seperti sebuah panggung atau setting film. Sang sutradara mengatur sedemikian rupa; design, konstruksi, bahan material, hingga warna, hiasan, dan lain sebagainya dengan ketepatan formula dan kesempurnaan perhitungan yang hakiki. Bergeser sedikit saja dari perhitungan itu, maka panggung akan hancur. Panggung itu adalah alam semesta ini. Alam semesta ini sungguh sempurna dengan mengikuti aturan-aturan baku yang tidak berubah. Hukum alam, kerumitan fisika yang tidak mungkin ada karena kebetulan belaka. Obyek-obyek di dalamnya eksis dengan harmonis dan seimbang. Semua saling membutuhkan satu sama lain, baik dalam skala micro maupun macro.

Saya rasa saya tidak perlu berpanjang lebar memaparkan betapa sempurnanya alam semesta ini, karena kesempurnaan tersebut adalah sebuah bahasan tanpa batas.

Apakah ada alam semesta lain yang mirip dengan alam semesta kita? Apakah predikat 'sempurna' yang kita sematkan untuk alam ini semata-mata karena kita tidak punya pembanding yang lebih baik? Bagaimana dengan braneworlds? Apakah semua semesta paralel hanyalah kebetulan belaka atau hanyalah pelengkap? Apakah teori itu salah seluruhnya? Ikan yang hidup di dalam air mungkin menganggap alam air adalah sempurna. Dan manusia menganggap alam semesta ini sempurna. Apa bedanya kita dengan ikan itu?

Ada atau tidak semesta paralel, yang menjadi inti dari pembahasan ini adalah bahwa alam semesta ini tidak mungkin ada karena kebetulan. Dan bila tidak kebetulan, berarti ada tujuan dari penciptaan alam ini.

Penjabaran Peluruhan (Reductionism)

 Science juga punya metode khusus dalam menerangkan mekanisme alam ini. Sebuah analogi yang bagus; jika ada pertanyaan, mengapa sebuah mobil bisa membawa anda ke tujuan tertentu, missal dari Jakarta ke Surabaya. Untuk menjawab pertanyaan ini, science akan mulai mempreteli mobil, menemukan bahwa mesinlah yg menjadi sumber energi penggerak, kemudian mesin pun dirombak untuk melihat keping demi keping terkecil yang menyusunnya sampai disimpulkan bagaimana mobil bisa bergerak, berapa jumlah bahan bakar yang dibutuhkan, waktu tempuh, dan lain sebagainya. Namun dari situ manusia tidak mungkin menemukan jawaban ‘mengapa’ mobil itu bergerak?

Untuk mengerti mekanisme alam semesta ini, manusia mempelajari materi hingga dalam lingkup yang paling kecil, atom dan partikel, karena manusia yakin dengan mengerti mekanisme di tingkat yang paling kecil, maka manusia akan mengerti mekanisme alam ini pada ukuran berapa pun, dimana pun. Hingga kini metode ini sanggup membawa manusia ke tapal batas pengetahuan, string dan M-theory yang demikian rumit dan memukau. Namun inilah tapal batas. Dengannya manusia masih belum mampu menjawab ‘mengapa’ alam semesta ini tercipta?

Science berada di tepi jurang. Di seberang sana hanyalah kegelapan, tidak bisa dideteksi oleh perangkat apa pun. Science menggunakan partikel materi untuk mendeteksi apa pun yang menjadi obyek observasinya. Bagaimana dengan obyek yang tidak bisa dideteksi oleh partikel materi apa pun? Science berkata, maka obyek itu tidak ada atau tidak REAL.

 So, What’s Next?

Science mencoba bergerak maju. Selangkah demi selangkah, mencoba mencari celah yang bisa dilalui. Celah itu semakin sempit. Sempit karena science sudah kehabisan cara untuk maju. Science harus melakukan revolusi untuk bisa melihat himpitan dan jalan di depannya. Harus ada cara menerangi jalan di depan sehingga science bisa melakukan observasi dan menarik kesimpulan. Science berada di antara dunia nyata dan tidak nyata. Antara science dan philosophy. Antara fisik dan metafisk.

Satu bidang science, yaitu Noetic Science, yang dibangun oleh Edgar Mitchell (mantan astronaut, Apollo 14), adalah salah satu bidang science yang mencoba membawa science ke tempat yang belum pernah dijamah. Noetic melihat bahwa kemampuan manusia tidaklah hanya sebatas peralatan yang diciptakannya untuk mempelajasi alam ini, lebih jauh, untuk menolong dirinya sendiri agar menjadi manusia yang lebih baik. Selama ini manusia hanya memanfaatkan kemampuan otaknya sedikit saja. Tentunya ada metode atau cara yang dapat menaikkan kemampuan otak manusia. Apa yang terjadi bila kita mampu memanfaatkan 100% kapasitas otak kita? Noetic adalah science yang berani terjun untuk menyelidiki alam pikiran, alam bawah sadar, psychokinetic, Kematian, science and wisdom, meditasi, dan lain seterusnya.

Mungkin manusia telah berjalan ke arah yang keliru. The biggest mystery is not the universe, but human itself.

Manusia mempunyai potensi yang 80% -nya masih menjadi bahan penilitian di Noetic Institute. Saat ini kita tidak tau apa saja manifestasi dari 80% potensi kita itu. Kemudian ada sebuah pertanyaan, ‘apakah ini pemikiran baru? Ataukan sudah pernah dibicarakan sebelumnya?’

Ilmuwan noetic membuka diri untuk mempelajari catatan-catatan sejarah yang mungkin pernah menyinggung tentang rahasia alam yang terbesar ini, manusia.
Dan ternyata literature-literature itu sangat banyak. Sejak awal, sejak zaman manusia mampu menuliskan idenya, manusia sudah mulai berpikir tentang potensi yang tersimpan di dalam jasad kita ini, hubungan antara manusia dengan alam., reality dengan non-reality, Fisik dan mistik. Manusia dan Tuhan. Sebagian kitab-kitab itu masih ada hingga sekarang dalam bentuk kitab suci agama-agama di seluruh dunia (Taurat, Injil, Al-Quran, Veda, dll)

Manusia pada zaman itu sudah berbicara mengenai pencipataan alam semesta, penciptaan manusia, baik-buruk, dan lain sebagainya. Apakah mungkin jawaban misteri yang dihadapi science sekarang ini hanyalah berupa perulangan bahsan topic uang pernah dibicarakan nenek-moyang kita terdahulu? Memang bedanya, dulu mereka tidak menggunakan teknologi untuk menguji hipotesa, mereka hanya menggunakan logika dan akal, filsafat. Tapi di masa science yang berada di tepi jurang ini, tidak ada cara lain untuk melihat dalam kegelapan selain mencoba melihat kembali ke dalam kitab-kitab itu. Mencoba mendalami potensi manusia. Manusia dengan alam, manusia dengan Tuhan.


Tuhan yang Maha Satu, hanya ada Dia sebelum Dia menciptakan alam semesta ini. Dia tidak memerlukan ruang, tidak juga waktu. Tidak ada yang lainnya selain Zat Yang Satu itu. Kemudian Tuhan berhendak menciptakan alam. Pertama kali Ia menciptakan cahaya. Adalah suatu keputusan dari Tuhan untuk menciptakan cahaya sebagai awal proses penciptaan. Cahaya membawa konsekwensi, yaitu polarity. Ini adalah sifat dasar cahaya yang darimana alam semesta ini diciptakan. Polarity adalah pengkutuban, dualisme, dua sifat yang saling bertentangan namun saling menyeimbangi satu sama lain. Hindu menyebutnya Karma, ajaran di China menyebutnya Yin-Yang. Oleh karenanya di alam ini kita amati terdapat polarity di mana-mana. Kanan-kiri, negative-positive, baik-buruk, kaya-miskin, semua berpasangan dan saling meniadakan/menyeimbangkan.

Bila di alam ini terdapat polarity, maka sebelum terciptanya, tidak ada polarity. Inilah arti ESA yang sesungguhnya. Hanya ada Tuhan. Tidak ada yang lain. Tuhan adalah singular, bukan polar. Tidak ada kanan-kiri, tidak ada negative-positive, tidak ada baik-buruk. Tidak ada surga-neraka.

Dari cahaya tersebut terciptakan alam yang penuh dengan planet, termasuk manusia. Kita berasal dari Zat-Nya. Manusia adalah manifestasi dari Tuhan.

Kita kemudian memanggil alam ini sebagai alam yang REAL. Inilah REALITY menurut science. Namun bila ini adalah alam Real, apakah anda mengatakan bahwa Tuhan tidak Real? Di dalam Alquran, alam ini diebut ‘fana’ yang artinya ‘sementara’. Yang kalau saya mengartikannya sebagai alam semu, atau tidak REAL. Alam ini bukan REALITY yang hakiki. Jadi, apakah pemahaman kita ini terbalik? Sesungguhnya yang REAL adalah Tuhan, sedangkan alam ini, Tidak Real. Real hanyalah yang Singular. Polar bukanlah Real.

Pemahaman reality yang seperti inilah yang banyak di singgung di kitab-kitab suci. Ke-fana-an dunia yang disalah-artikan sebagai real telah mengecohkan manusia dalam memandang ajaran-ajaran itu sebagai mistic, metafisik, spiritual, dan segala bentuk yang tidak bisa dianalisa oleh perangkat science.

Namun dengan pemahaman yang sebenarnya, bahwa alam inilah yang tidak real, maka sesungguhnya science hanya mengamati sebuah ciptaan, tanpa bisa mengerti sang Pencipta. Dengan kata lain, apabila science ingin mempelajari kebenaran yang hakiki, maka ia harus memperkaya pemahamannya terhadap alam ini yang tidak hanya bisa dipelajari oleh partikel-partikel materi, namun juga dari sesuatu yang lain, sesuatu yang selama ini dianggap metafisik, mistis, dan spiritual.

Kemana science harus mencari?
Bila manusia diciptakan dari zat-Nya, maka pertanyaan itu sangat tepat bila dibalikkan ke diri manusia sendiri. Manusia adalah manifestasi dari Tuhan. Dan sudah menjadi sifat dasar, atau dorongan naluri manusia untuk mencari Tuhan di balik jasad ini, meng-explore seluruh kemampuan ‘mind’ dan bentuk dasar kesadaran.

Albert Einstein pernah berkata, “di masa depan, akan ada agama baru yang berupa cosmic religion”. Satu agama yang benar-benar mengerti reality yang sesungguhnya dan melihat manusia sebagai manifestasi dari Tuhan. Tubuh kita adalah sebuah kuil, sebuah kuil, rumah bagi Tuhan yang tinggal di dalamnya. Carilah Tuhan di dalam dirimu.

The God Theory

Saya rasa manusia sudah cukup berani untuk mengungkapkan teori-teori fisika mereka tanpa harus dirudung rasa takut dibakar hidup-hidup seperti beberapa abad yang lalu. Dengan kedewasaan berpikir ini, maka ilmuwan fisika teoretis serta para cosmologist sudah berani mengajukan teorinya kepada dunia, seperti braneworlds, zero-brain, cyclic universe, dll. Teori-toeri ini tentunya semakin sulit untuk dibuktikan atau bahkan mungkin tidak akan bisa dibuktikan sama sekali. Yang mampu ditawarkan hanyalah ‘apakah anda percaya atau tidak’. Dan satu-satunya cara untuk mengujinya adalah dengan pendekatan logika.

Alam yang sangat sempurna ini hanya mungkin ada bila ada yang menciptakannya. Sebentuk Entity yang Maha Cerdas dan Kuasa. Ia adalah Potensi Yang Maha Tak Berhingga. Lalu untuk apa Sang Entitiy dengan Potensi Yang Yak Berhingga menciptakan alam ini? Jawabanya mungkin adalah untuk merubah potensi menjadi pengalaman (To turn potential into experience).

Coba bayangkan anda seorang programmer yang sangat pintar, anda mampu membuat game simulasi komputer. Anda adalah potensi. Lalu apa yang akan anda lakukan dengan potensi anda itu setelah membuat game tersebut? Secara logis anda akan memainkannya. Anda akan menjadi karakter di dalam game anda dan mengalami sendiri bermain dalam game simulasi yang anda buat itu!

Bagaimana mencari tau apakah ide ini benar? Saya tawarkan kepada pembaca untuk mencari bukti-bukti di literatur agama masing-masing apakah pernah tertulis sebuah kalimat yang menyatakan kebenaran ide ini. Baik itu berupa kiasan sekalipun. Kali ini Fisika mungkin tidak dapat membuktikannya. Saya merasa inilah batas akhir ilmu pengetahuan yang ada di alam ini. Kita perlu perangkat baru yang bisa menjamah realm di luar alam ini. Graviton mungkin mampu membuktikan adanya dimensi extra yang di-teorikan M-Theory, namun graviton tidak bisa membawa manusia kepada zero-brane maupun juga partikel tanpa property.

Ini adalah sebuah ide atau pemikiran yang sangat menarik dan mungkin termasuk baru. Jika benar bahwa Tuhan menciptakan alam ini agar "Ia" bisa ber-experience melalui manusia -- tujuan manusia di alam ini adalah untuk ber-experience, maka pertanyaan selanjutnya adalah 'Apa sajakah experience yang diinginkan-Nya untuk kita jalani?'.

Zero-Point Field

Fisika telah sering menyinggung bahwa tidak ada ruang yang bisa benar-benar dalam keadaan kosong atau vacuum. Setiap titik ruang ini terpenuhi oleh quantum fluctuation. Partikel yang muncul dan saling meniadakan tanpa henti di setiap titik ruang di alam semesta. Apa sebenarnya ini? Dari mana mereka berasal? Mungkinkah partikel muncul dari ketiadaan seperti itu? Nyatanya memang demikian.

Fisika berteori bahwa partikel-partikel itu adalah partikel zero atau Zero-Point Particle, tak bermasa, dan tersebar merata bagai sebuah grid atau matrix alam semesta, Zero-Point Field (ZPF).

Bernard Haisch menjelaskan bahwa ZPF inilah yang menjadi alasan sebenarnya mengapa materi memiliki massa.

Sedikit membahas tentang massa. Massa adalah sebuah teka-teki di dalam ilmu Fisika. Sampai kini kita tidak tau dari mana massa itu berasal? Apakah massa suatu atom adalah sama dengan banyaknya jumlah electron? Kalau begitu dari mana massa electron itu sendiri?

Ilmuwan kemudian menerima sebuah theory bahwa massa diwakili oleh sebuah partikel yang dinamakan partikel Higgs. Jadi, massa suatu partikel ditentukan dari seberapa banyak jumlah partikel Higgs yang menyelimuti partikel itu. Anda bisa bayangkan sebuah partikel yang diselimuti kabut Higss. Kalau demikian, bagaimana dengan massa dari partikel Higgs itu sendiri?

Massa yang diwakili oleh partikel Higgs ini (walaupaun terdengar sangat aneh) sedang dibuktikan keberadaannya di laboratorium milik CERN, Large Hadron Collider (LHC), dengan menumbukkan dua buah partikel materi yang dari ledakan yang terjadi diharapkan adanya serpihan partikel Higgs.

Ilmuwan lain mengemukakan teori bahwa massa sebenarnya adalah sebuah efek yang dihasilkan dari ikatan partikel materi terhadap ZPF. Sehingga massa suatu partikel ditentukan dari ikatan yang terjadi antara partikel itu dengan Zero-Point Field. Theory ini sangat konsisten dengan String/M-Theory. Bahwa setiap partikel adalah sebuah string yang bergetar. Tidak hanya bergetar, ia juga harus tertambat (kedua-ujungnya) pada sebuah membrane yang membentuk rupa dan dimensi alam semesta ini. Membrane ini adalah ZPF.

Kondisi ini juga cocok untuk menjelaskan mengapa partikel Graviton ber-massa NOL. Graviton adalah partikel pembawa efek gravitasi yang berupa string tertutup (Closed-loop string). Kedua ujung string graviton saling bertautan sehingga ia tidak memiliki ujung untuk bisa tertambat ke membrane/ZPF. Tidak adanya ikatan ke ZPF - maka graviton tidak memiliki massa.

Dengan demikian pula, maka sama halnya dengan partikel cahaya, yaitu photon. Photon ber-massa NOL. Sangat mungkin sekali bahwa photon juga termasuk partikel dengan string tertutup dan tidak memiliki ikatan dengan ZPF.

God is SINGULAR, And So are We

Apa tujuan kita di dunia ini? Apa tujuan Tuhan menciptakan manusia?
Mungkin pertanyaan itu baru bisa dijawab bila kita menggali lebih dalam potensi Tuhan di dalam diri kita.

Dari yang singular terciptakan polarity yang kemudian menjadi mahluk yang tak hingga jumlahnya di dalam sebuah alam. Bayangkan tubuh kita yang satu ini terdiri dari jutaan bahkan milyaran jumlah sel. Setiap sel punya perilaku, tugas masing-masing. Namun seluruh sel itu secara bersamaan mempunyai satu tujuan yang sama yaitu untuk membuat tubuh ini hidup.

Noetic science mempunyai pendapat bahwa 'jiwa' dan 'pikiran' adalah entity yang terhitung. Dapat di analisa dan dipelajari. 'the mind' yang dihasilkan dari tubuh kita ini adalah berupa partikel yang memiliki massa. Memiliki massa berarti terdapat ikatan antara 'mind' kita dengan Zero-Point Field (ZPF).

Seperti yang disinggung di atas, bahwa ZPF adalah sebuah field yang mengisi penuh alam semesta ini. Sebuah kesatuan. Sebuah membrane. Dengan adanya ikatan antara 'mind' setiap individu manusia dengan ZPF, maka ini berarti setiap manusia saling berhubungan. Selain itu, human mind juga memiliki hubungan dengan partikel lain. 'Human Mind' bisa mempengaruhi kondisi setiap partikel di alam ini.

Mohon dibaca baik-baik tulisan ini.

Kenyataan di atas menjelaskan banyak hal. Inilah bagaimana suasana hati seseorang bisa mempengaruhi lingkungan di sekitarnya. Hasil percobaan laboratorium terhadap air membuktikan bahwa dengan memberikan pikiran 'senang', air membentuk kristal dalam bentuk khusus ketika ia dibekukan. Lain pula bentuk kristal air yang terbentuk ketika ia diberikan pikiran negative, seperti marah, benci, dll.

Inilah juga mengapa terdapat jenis pengobatan alternatif di bumi ini, seorang mampu mengobati orang yang sakit hanya dengan sentuhan tangan, atau bahkan dari jarak jauh.
Pikiran manusia dapat mempengaruhi materi. Merubah materi. Banyak peristiwa di kitab suci yang menceritakan bagaiman seorang nabi mampu berbuat mukjizat. Mukjizat adalah sebuah kata kiasan. Mukjizat adalah manifestasi dari potensi Tuhan di dalam diri manusia, yang membuat manusia memiliki 'God-Like power'.

Kemudian, oleh karena setiap pikiran manusia berhubungan satu sama lain, apa yang terjadi bila kumpulan manusia melakukan konsentrasi memikirkan satu hal yang sama? Bagaimana bila seluruh manusia di bumi melakukannya?

Ini juga menjelaskan science dibalik 'The Law Of Attraction" dalam buku 'The Secret' oleh Rhonda Byrne. Keinginan kuat dapat mempengaruhi hasil yang didapat. Suatu niat yang kuat dapat menarik perilaku alam ini untuk mewujudkan niat itu.
Allah berfirman, "Tidak akan berubah nasib suatu kaum bila kaum itu tidak merubahnya sendiri".

Anda pasti sering mendengar perkataan, "Manusia merencanakan, Tuhan menentukan". Satement ini sangat bertentangan dengan firman Tuhan di atas. Sangat jelas bahwa manusia mampu merubah kondisinya, bahkan merubah materi disekelilingnya. Tuhan telah menyebutkannya di dalam kitab suci. Manusia mencoba mengartikannya, namun entah bagaimana sepertinya selalu keliru.

Manusia adalah sel kehidupan dari Zat Yang Maha Besar. Manusia adalah satu system. We are united. We are One as Singular, Singular as God-self.

Ketika engkau berdoa dengan khusyuk, anda menemukan Tuhan di dalam dirimu. Engkaulah sang Pencipta. Engkaulah Brahma. Engkaulah Tuhan, dan Tuhan selalu tau yang terbaik. When you embark as being God, nothing else in nature is relevant, becasue there is no polarity, only Singular. You are God.

Bacalah. Bacalah kitabmu dalam artinya yang sebenarnya. Singkirkan bungkusnya, jangan terkecohkan dengan kiasan atau perlambangan di dalamnya. Hanya mereka yang benar-benar mau berpikir, terbuka dan bebas dari segala doktrin dan dogma yang bisa menemukannya.

This is not Sufism, this is not Kabalism, not Hinduism, this is science. An ancient science being rediscovered.

Selasa, 07 Juli 2015

Cosmic Religion

Cosmic Religion

Satu Kebenaran yang Hakiki

Untuk para Pemikir.
Tidak perlu saya ungkapkan betapa sulitnya menuliskan apa yang ada di dalam benak saya. Perlu waktu lama berpikir hanya untuk memilih kata-kata yang tepat. Beberapa tulisan harus saya batalkan dan mengharuskan saya menulis lagi dari awal. Saya harap apa yang saya publish terakhir ini cukup baik untuk dibaca. Dan semoga bukan menjadi tulisan saya yang terakhir.

Yang menjadikannya sulit adalah karena topik ini memiliki latar belakang yang sangat luas. Terasa sangat tidak mungkin menyinggung semua wacana yang melatar-belakangi tulisan ini. Kecuali saya berencana menulis buku yang paling tidak setebal 1000 halaman.

Alasan saya memilih topik ini adalah karena semakin jauh saya berpikir dan mempelajari segala hal mengenai alam dan kehidupan, kesimpulan yang saya dapati sangat mencengangkan dan merubah cara berpikir saya. Tulisan ini bukan sebuah ajaran atau doktrin. Tulisan ini adalah pengantar. Sebuah ajakan kepada yang mau. Mau membaca lebih dan berpikir, sehingga bisa memahami mengapa saya menarik kesimpulan sedemikian rupa (yang akan anda baca di sini), sebelum anda mencelanya.

"Cosmos" adalah alam semesta. Semua yang ada di alam ini, yang mengikuti aturan tertentu.

"Cosmic" adalah sesuatu yang bersifat cosmos atau merujuk pada wawasan cosmos di cakupan di atas.

Religion (religi) adalah suatu sistem kepercayaan, ajaran, kultural, memiliki aturan, tradisi, membahas nilai moral, dan nilai kehidupan, serta membahas asal usul kehidupan dan alam semesta itu sendiri.

Ini adalah sebuah ajakan untuk merenung dan berpikir. Yang saya harapkan dari anda setelah membaca tulisan ini adalah menulusuri kembali tulisan-tulisan saya sebelumnya dan tergerak pula untuk melakukan perjalanan anda sendiri. Sebuah perjalanan pengkajian ilmu pengetahuan dan keyakinan, untuk anda sendiri.



"Hanya ada satu. Singular. Satu aturan. Satu konsep, yang mampu menjelaskan segala sesuatu. Satu Medium. Tidak ada yang lain."

Saya juga berharap anda sudah membaca tulisan-tulisan saya sebelumnya, dan memahami mengapa saya katakan bahwa saya merasa mampu menghubungkan antara science dan Tuhan. Tidak ada alasan untuk tidak menghubungkan Science dan Tuhan. Ini adalah sebuah kepastian. Karena Science berasal dari Tuhan dan Tuhan menciptakan alam ini dengan satu aturan baku yang mengatur segala sesuatu, yaitu hukum alam; science.

Science sudah pada pencapaiannya yang tertinggi saat ini, dimana tidak ada celah untuk maju lebih jauh, sebelum manusia mampu menjelaskan awal dan akhir. 

Ditemukannya Partikel Higgs oleh The Large Hadron Collider (LHC) tidak memupuskan pokok dari keyakinan saya akan adanya sebuah zat tunggal yang menjadi penyebab eksistensi semua partikel dan seluruh isi alam semesta ini. Penemuan partikel Higgs justru memperkuat keyakinan saya. Dan saya merasa jauh lebih dekat kepada kebenaran yang hakiki karenanya.

Tulisan-tulisan saya sebelumnya mengulas lebih banyak mengenai science, khususnya fisika teoretis, dimana fisika sudah menunjukkan definisi yang lebih tepat untuk apa yang kita sebut sebagai partikel fundamental. Yang menarik di sini dan yang menjadi pokok tulisan saya sebelumnya adalah bahwa partikel fundamental sesungguhnya tidak memiliki varian jenis, tapi ia hanya satu jenis. Dengan memandang partikel sebagai string, maka ianya cukup bergetar dengan variasi getaran tertentu untuk menghasilkan apa yang kita amati sebagai partikel-partikel fundamental, seperti quark, electron, photon, dan lainnya, temasuk partikel higgs.

Teori string sangat relevan dengan keberadaan higgs. Kita sekarang boleh membayangkan bahwa alam ini adalah hamparan medan higgs. Higgs memberikan "jiwa" atau eksistensi semua partikel materi yang ada - yaitu massa. Dengan kata lain, tanpa higgs maka partikel materi tidak akan bisa wujud (tidak heran mengapa Higgs disebut-sebut sebagai partikel Tuhan). Higgs adalah membrane. Membrane adalah medium/wadah dimana semua yang ada di alam ini eksis. 

Dengan konsep partikel sebagai string, maka Fisika klasik (Teori relativitas Einstein) dan Fisika Quantum dapat disatukan - dengan ditemukannya "gaviton" di setiap partikel. Graviton ini berhubungan langsung dengan Higgs - sebagai hasil interaksi antar partikel dengan medan Higgs itu sendiri; menjadikan teori ini sebagai teori tunggal yang mampu menjelaskan semua kondisi alam semesta, di setiap titik dimanapun di alam ini.

Karena sifat ke-tunggal-an partikel ini, saya menyebutnya dengan istilah "zat".

Konsep yang sangat kuat dan relevan. Zat tunggal ini tidak memerlukan zat lain untuk eksis. Jika sebuah partikel fundamental masih memerlukan "hal" lain untuk eksis, seperti ruang dan waktu (space and time), maka ia bukanlah partikel fundamental yang hakiki. Untuk menjadi fundamental yang hakiki, maka kita berbicara mengenai sebuah partikel yang tidak memerlukan ruang dan waktu untuk eksis. Malah sebaliknya, bahwa ruang dan waktu tidak akan ada tanpa partikel ini.

Sebuah zat tanpa dimensi, karena ia tidak memerlukan ruang untuk eksis.

Sebuah zat tanpa waktu, karena ia tidak ber-awal dan tidak ber-akhir.

Kalau anda menganggap saya sedang berdakwah untuk suatu agama, Stop membaca sampai di sini, karena pernyataan saya di atas bukan filosofi atau berasal dari agama tertentu. Ini adalah science. Kita bisa bayangkan zat tunggal ini berdimensi nol (zero-point), menempati semua posisi ruang di alam semesta bagaikan Grid. Bagaikan bentangan medan, Fabric of the Cosmos, sebagai medium atau wadah dimana padanya segala sesuatu eksis. Diawali dengan eksis-nya cahaya, dimensi ruang, waktu, dan seluruh obyek alam semesta ini tanpa kecuali. Sebuah cosmos.

Dari yang Singular, menjadi awal dan akhir alam semesta. Sedangkan Yang Satu itu sendiri tidak ber-awal dan tidak ber-akhir. Karena Ia-lah Awal dan Akhir itu sendiri.

Kalau definisi Tuhan adalah yang mengawali segala sesuatu atau yang menjadi penyebab segala sesuatu di alam ini untuk eksis, maka Zat yang hanya Satu itulah Tuhan.

Apakah ini merupakan usaha saya dalam membuktikan keberadaan Tuhan? Ya. Tetapi tentu saja tidak cukup hanya dengan beberapa paragraf di atas. Jika anda kurang puas dengan ulasan ini, kajilah lebih dalam lagi, seperti yang pernah saya lakukan. Jika anda tidak menemukan kesimpulan yang sama dengan saya, anda hanya butuh mendiskusikannya.

Jika anda berpendapat bahwa saya terlalu menguras energi sia-sia untuk pencarian Tuhan, padahal kebenaran bisa langsung didapat di dalam kitab suci, maka anda bukan pemikir seperti saya dan anda punya 2 pilihan; pertama, berhentilah membaca tulisan saya karena anda tidak berpikiran terbuka; kedua, anda boleh terus membaca tapi diamlah. Biarkan mereka yang mau berpikir, berpikir.


Jika anda memahami dengan benar tulisan di atas, maka anda boleh membayangkan bahwa Tuhan adalah sebuah Medium. Ini adalah sebuah pernyataan yang berani. Ketika saya pernah mengutarakan konsep ini kepada salah seorang teman saya, ia pun berpendapat bahwa ini akan menjadi sebuah konsep yang sangat berani namun elegan karena dapat menjelaskan berbagai macam hal-hal lain yang belum bisa dijelaskan. Saya merasa beruntung karena ia adalah sahabat saya. Jika ia orang lain, mungkin saya akan dicela atau dihujat karena dianggap "sesat".

Lalu mengapa saya berani menuliskannya di sini? Mungkin sudah saatnya. Sudah cukup lama saya menahannya. Karena seungguhnya ini bukan hal yang baru. Ilmu ini sudah ada sejak manusia pertama muncul di bumi ini. 
Dan lagi, ini bukan sebuah ajaran. Ini adalah sebuah ajakan perenungan.

Maka renungkanlah;

Dengan konsep Tuhan sebagai medium, maka Alam semesta ini eksis di dalam sebuah Medium/wadah yang Maha Satu dan Maha Besar. Kita eksis pada-Nya. Kita ada karena Dia Ada. Kita adalah manifestasi dari sebuah zat yang Maha Satu. Kita adalah produk atau proyeksi dari sebuah imajinasi dan Kehendak yang Maha. Sebuah Kuasa yang Maha. Medium yang tidak berujung, tidak bertapal batas. Medium yang tidak ber-awal dan tidak ber-akhir.

Dengan konsep Tuhan sebagai medium, maka ini sangat konsisten dengan sifat Singular dari zat Itu. ESA. Bahwa tidak ada yang eksis di luar medium. Tuhan tidak perlu medium untuk eksis. Karena Tuhan sendirilah medium itu.

Dengan kata lain, tidak ada apapun selain Tuhan.

Tuhan adalah satu-satunya realita yang hakiki.
Jika Tuhan adalah realita yang hakiki maka, kita, sebagai produk imajinasi Sang Kehendak, adalah Fana atau Maya.

Science berhasil membawa ke titik dimana saya meyakini adanya sebuah Zat Tunggal yang menjadi Sebab dari segala sesuatu. Kita eksis pada Zat Tunggal itu dan dan Alam ini patuh pada Satu Aturan baku. Perjalanan ilmu pengetahuan berakhir di Sang Penyebab. The Source.

Maka apa yang terjadi jika kita mati? Bukankah ini adalah inti dari semua ajaran agama di bumi? Mencoba mengetahui apa yang terjadi setelah manusia mati? jika konsep ini benar maka segala yang eksis tentunya akan melebur ke dalam Medium itu.

Agama dan Kebenaran

Bagaimana menguji kebenaran konsep di atas? Apa yang akan anda lakukan selanjutnya?

Seperti yang saya katakan di atas, bahwa science sudah sampai pada titik dimana pertanyaan tersebut tidak atau belum bisa dijawabnya. Saya mencoba beralih pada ajaran-ajaran yang ada di bumi. Dari yang tertua hingga termuda. Apakah konsep ini ada pada ajaran-ajaran itu?

Dan mengapa "Kebenaran yang hakiki" itu penting? Kebanyakan orang berargumen bahwa jika kau yakin terhadap apa yang kau yakini (agamamu) maka itu sudah cukup. Dan karena semua agama mengajarkan hal yang sama, yaitu "Kebaikan", maka jika kau berbuat baik dalam hidupmu, maka itupun sudah cukup. Hidup tentram di bumi, surga tempatmu setelah mati.

Maaf, argumen atau pernyataan seperti di atas itu tidak bisa saya terima begitu saja. Baik itu benar. Benar itu baik. Tapi apakah Kebenaran yang sesungguhnya? Apakah kebenaran yang hakiki? Kebenaran yang hakiki adalah sesuatu yang applicable atau diterima dan berlaku dimana saja di alam ini. Jika Tuhanmu adalah Allah, maka Allah harus ada dimana saja di alam semesta ini. Tidak hanya di bumi. Jika Tuhanmu hanya bisa diterima di bumi, maka ia bukan Tuhan yang sebenarnya.

Terlalu beranikah pernyataan saya di atas. Tidak sama sekali.
Saya dan anda sedang mencari sebuah Kebenaran yang sesungguhnya. Anda dan saya harus setuju akan satu hal, tidak bisa keduanya benar. Bila kita berbeda pendapat, maka salah satu dari kita salah. Kebenaran harus hanya ada SATU, tunggal, dan diterima dimana pun di alam ini. Seperti hukum alam atau hukum fisika dan matematika. Ia berlaku dimanapun kita berada. Jika anda pergi ke planet lain, maka ilmu science yang sama juga berlaku di planet itu. Dan hukum alam merupakan hukum tunggal yang mengatur seluruh alam.

Hukum alam adalah hukum yang mengatur segala sesuatu. Lingkupnya adalah medium alam semesta yang tanpa batas ini. Hukum itu adalah medium itu sendiri. Medium adalah Tuhan, dan Hukum itu pun adalah hukum Tuhan.

Konsep bahwa Alam ini eksis di dalam sebuah medium, dan kita adalah manifestasi dari Tuhan bisa kita dapatkan di ajaran agama. Namun tidak semua agama mengajarkan hal ini secara tersurat. 
Saya anjurkan anda mencarinya sendiri. Jika anda mau berdiskusi, silahkan kirimkan email kepada saya. Saya akan sangat senang menanggapinya. Di sini saya hanya akan membuka jalan saja.

Dan anda mungkin akan terkejut bahwa konsep ini ditemukan di ajaran agama tertua di bumi. Yaitu ajaran Hindu (atau Hinduism). Saya tidak akan menulis panjang lebar mengenai ajaran Hindu, namun akan saya angkat  Intisari atau konsep utama dari ajaran Hindu yaitu mengenai kebenaran yang hakiki, hubungan antara Tuhan (Brahman) dan jiwa/ruh (Atman). Esensi eksistensi manusia adalah kesadaran bahwa Atman dan Brahman adalah satu. Kejadian meleburnya Atman menjadi Brahman disebut Moksha.
Brahman = The power behind and within the cosmos that makes it function and live. Can also be seen as the Ultimate Reality.
Brahman adalah realita yang hakiki (ultimate reality). Dan hanya ada satu yang Nyata/Real. Di luar itu adalah semu/fana, di Hindu disebut, MayaAlam yang kita tempati ini adalah alam Maya yang merupakan manifestasi dari Brahman itu sendiri.

Lalu bagaimana dengan agama lainnya? Silahkan anda melanjutkan pencarian anda atas pertanyaan ini. Namun konsep/ajaran ini pun ditemukan di dalam Sufi (Sufism).
Sufism = A mystical way of approaching the Islamic faith. It has been defined as "mystical Islamic belief and practice in which Muslims seek to find the truth of divine love and knowledge through direct personal experience of God.
Ajaran Sufi digolongkan sedemikian karena praktiknya dalam mencari kebenaran yang hakiki dengan cara mendekatkan diri kepada Tuhan secara langsung, personal, manusia dan seluruh alam ini tidak lain adalah Satu. yaitu Tuhan itu sendiri.

Lagi, saya tidak akan membahas panjang ajaran Sufi lebih jauh di sini. Cukup saya tarik intisarinya saja karena intisari itulah yang menjadi pokok tulisan saya ini. Mungkin di lain waktu akan saya bahas lebih dalam dan lebih jauh.

Tuhan adalah Medium Tunggal. Tuhan adalah Kebenaran yang Hakiki. Tuhan adalah Realita yang hakiki. Karenanya tidak ada apapun selain Tuhan. Maha Besar, Maha Berkehendak, Maha Mencipta, dan Maha Kuasa.

Tuhan bermanifestasi ke dalam Medium-Nya sebagai alam semesta yang fana/maya. Maka Alam ini adalah Dia. Ruh/atman-nya menempati setiap makhluk ciptaan-Nya. Maka Sesungguhnya Aku dan Dia adalah Satu. Aku adalah Tuhan, dan Tuhan adalah Aku.


Saya mengangkat contoh kesamaan antara ajaran tertua dan termuda di bumi. Intisari ajarannya adalah sama. Maka, tergantung anda menyimpulkan. Jika anda bersedia sedikit melapangkan pandangan dan pikiran, saya sarankan untuk menaruh perhatian lebih kepada konsep inti dari kedua agama tersebut.



Ada dua buah sumber pengetahuan ajaran Hindu yang saya singgung di sini. Kitab Upanishads dan Bhagavad Gita.

Upanishads adalah kitab penutup Veda, yang berisi intisari dari ajaran Hindu. Upanishads adalah kumpulan syair-syair yang tidak diketahui siapa yang menuliskannya pertama kali, dan diajarkan atau diturunkan dari mulut ke mulut. Upanishads berasal dari bahasa Sanskrit yang berarti "duduk dekat", yang dimaksudkan dengan duduk di dekat gurumu untuk menerima ilmu. 

Bhagavad Gita (arti: nyanyian Bhagavan, atau nyanyian spritiual) adalah kitab sempalan dari Kitab yang lebih besar yaitu Mahabharata. Bhagavad Gita adalah bagian dari kitab Mahabharata yang mengangkat kisah percapakan antara Arjuna dan Krishna. Ketika Arjuna mengalami kegundahan karena harus memerangi saudaranya sendiri, Khurawa, Ia bertanya kepada Krishna, apa yang harus ia lakukan dan bagaimana menyelesaikan dilema yang dihadapinya tersebut. 700 ayat Bhagavad Gita, atau nyanyian sprititual - karena ini adalah momen pencerahan yang suci, sebuah percakapan penting, dan ajaran kebenaran yang hakiki - adalah pendefinisian dari kebenaran yang hakiki, yaitu bahwa Atman adalah Brahman. Jiwamu adalah Tuhan. Tidak ada yang Nyata selain Tuhan. Tuhan-lah realita yang hakiki. Sedangkan yang lainnya adalah maya/semu/fana.

Kegundahan dihasilkan dari kehawatiran akan hasil akhir dari sebuah usaha. Maka lakukanlah apa yang kau usahakan dengan sepenuh hati, sepenuh jiwa, tanpa ragu, dengan kepasrahan kepada Tuhan. Tuhan ada adalah Atman-mu. Yang Maha Benar. Dan hasil akhir tidaklah relevan.

Seorang ilmuwan fisika teoretis, Professor Harold Dean Brown dari Amerika, adalah orang pertama yang melakukan terjemahan kitab Upanishads ke dalam bahasa Inggris. Dalam sebuah wawancara di televisi Israel, ditanyakan mengapa ia, seorang ilmuwan fisika teoretis menggeluti ajaran/tradisi sanskrit? ia menjawab, bahwa tidak hanya dia seorang dari para ilmuwan fisika teoretis yang melakukan hal ini. Tidak sedikit mereka (para ilmuwan) juga menaruh perhatian lebih kepada ajaran-ajaran kuno. Dan ini dilakukan karena dirasa perlu. Jawaban kebenaran atas berbagai pertanyaan mengenai kehidupan dan alam semesta bisa ditemukan di ajaran-ajarn kuno, yang dalam hal ini, Prof Dean Brown mengarahkan perhatiannya pada kitab Upanishad dan Yoga Sutra. Ketertarikannya itu menggerakkannya untuk menerjemahkan kedua kitab tersebut dan mempelajarinya.

Yang ditemukannya telah membuka tabir yang selama ini tertutup dari orang umum. Dimulai dari bahasa Sanskrit itu sendiri yang kemungkinan besar adalah bahasa tertua di bumi (atau salah satu yang tertua), yang berupa akar dari bahasa-bahasa lainnya di dunia, termasuk bahasa Inggris, Yunani kuno, dan lainnya. Sehingga hal ini mengindikasikan bahwa ajaran-ajaran yang dibawa oleh mereka yang berbahasa sanskrit juga merupakan ajaran tertua di bumi. Selanjutnya Prof Dean juga menemukan bahwa bahasa Sanskirt ada dua macam. Yang digunakan dalam kitab-kitab adalah Sanskrit formal yang hanya digunakan oleh ilmuwan, pemimpin agama, dan keluarga kerajaan. Sebuah bahasa yang memiliki kedudukan tinggi di society pengguna bahasa itu sendiri di zamannya dulu.

Lalu mengapa hal itu penting? Mengapa dengan diketahuinya bahwa Hindu adalah agama tertua menjadikannya hal yang penting? Bukankah akan lebih mudah mempelajari agama yang lebih muda untuk sebuah pencarian kebenaran yang hakiki bagi kita yang hidup di zaman sekarang ini? Tentu saja hal ini menjadi persoalan yang pelik yang saya hadapi. Namun, ada sesuatu yang luar biasa di sini. Hal ini berawal dari sebuah pertanyaan, 'Mengapa agama tertua di bumi ini memiliki konsep yang sangat dalam dan sangat kuat? (yang bagi saya konsep ini adalah konsep yang benar). Mungkin kalau saja saya tidak menemukan kebenaran di sana, maka saya pun sudah akan menghentikan pembelajaran saya atas ajaran ini. Ada sesuatu di sana. Sesuatu yang tidak masuk akal kalau kita berpatokan pada pelajaran sejarah yang diajarkan di bangku sekolah. Bagaimana mungkin manusia kuno (yang identik dengan keterbelakangan pengetahuan/ilmu) sudah bisa merumuskan suatu konsep yang sama benarnya dengan apa yang diajarkan di agama lain yang jauh lebih muda?

Tidakkah ini sebuah kenyataan yang misterius dan butuh perhatian lebih?
Maka saya pun mulai mencari. Dan temuan yang saya dapatkan dari buku-buku maupun film dokumenter memberikan alternatif berpikir baru.

Tidak ada yang tau kapan ajaran Hindu ini dimulai, siapa yang mengajarkannya pertama kali, Tidak ada keterangan bahwa adanya Nabi atau Rosul yang membawakan ajaran ini. Namun tidak sedikit orang sudah menemukan bukti-bukti peradaban kuno di tempat-tempat tertentu yang cukup luar biasa. Yaitu di dasar laut. Penemuan reruntuhan kota besar dan kompleks yang berukuran sebesar Manhattan di dasar laut beberapa mil dari Kota Dwarka, India Utara, menegaskan kepada kita bahwa pernah ada peradaban manusia yang sudah sangat maju di zaman dahulu kala, dimana kota tersebut masih di atas permukaan laut - permukaan laut masih rendah, yaitu sebelum zaman es berakhir. Penelitian melalui simulasi komputer memperlihatkan bahwa permukaan air laut serendah itu pernah tercapai adalah sekitar 12,000 tahun yang lalu. Dan melihat betapa besar dan kompleksnya sisa bangunan tersebut tentunya peradaban manusia harus sudah sangat maju untuk bisa membangunnya. Dan itu hanya bisa dicapai bila peradaban manusia sudah dimulai jauh lebih tua dari 12,000 tahun. Para peneliti menemukan fosil-fosil peralatan yang berumur 30,000 tahun, Sehingga ada kemungkinan kuat peradaban manusia telah dimulai jauh lebih tua lagi. Penemuan ini mendobrak ilmu main-stream yang menyatakan bahwa peradaban manusia baru dimulai sejak 5,000 tahun silam. Seharusnya penemuan-penemuan seperti penemuan kota Dwarka kuno bisa mendapatkan perhatian khusus dari komunitas itu. Saya sarankan anda melakukan pencarian sendiri berita mengenai penemuan kota-kota kuno yang mengungkap adanya bukti peradaban silam.

Peradaban kuno tersebut kemudian musnah karena adanya bencana besar. Pergeseran kerak bumi dalam semalam, yang menyebabkan gempa dan banjir besar, yang kemudian ditutup dengan mencairnya es di kutub yang menaikkan tinggi permukaan laut yang kita lihat sekarang ini. Inti dari ajaran tersebut selamat (survive) ke tangan masyarakat di sekitar lembah Indus, yang kemudian disebut sebagai "Hindu".

Nama "Hindu" sendiri dalam sejarahnya bukan nama asli dari agama ini. Nama ini diberikan oleh orang Inggris yang datang ke India, untuk membedakan antara masyarakat asli yang menempati lembah Indus dengan masyarakat pendatang.

Singkat cerita, semua ini sungguh membangkitkan rasa ingin tau, membuka mata, degupan kencang di dalam dada, berdebar seolah berhasil membuka pintu harta karun - kembali ke pertanyaan awal, 'mengapa pada agama tertua terdapat ajaran kuat?' - adalah bahwa pada masa itu manusia memang sudah mampu berpikir, berfilsafat, mengkaji, ditambah dengan ilmu fisika, matematika dan astronomi yang maju, untuk menyimpulkan sebuah ajaran terpadu akan kebenaran yang hakiki. Sebuah konsep kuat akan Tuhan.

Dan jika memang benar mengenai sejarah agama Hindu sudah dimulai sejak puluhan ribu tahun silam, maka bagi saya hal ini harus menjadi pedoman penting. Kita, manusia yang hidup di zaman (yang katanya) modern ini ternyata tidak lebih maju dari nenek moyang kita sendiri. Dan dalam pencarian kebenaran yang hakiki, kita harus "melanjutkan" apa yang pernah ada itu, dan bukanlah mencari yang baru dari nol.

Ini seperti membayangkan seorang anak kecil yang kesulitan menyelesaikan soal latihan matematika, kemudian ia menemukan buku usang di gudang tua di belakang rumah mengenai cara mudah menyelesaikan perhitungan matematika dasar. Dengan bantuan pengetahuan yang ada di dalam buku itu, sang anakpun berhasil menyelesaikan pekerjan rumahnya. Tidak hanya itu, ia juga mengerti dan paham. Lalu, secara logis dan naluriah, sang anak menyimpan buku itu sebagai pedoman belajar matematikanya. Siapa yang menulis buku tesebut? Tentunya buku itu ditulis oleh orang yang hidup jauh sebelum sang anak lahir, dan memiliki pengetahuan yang jauh lebih maju.


"Aku mohon izin dan mukjizat Allah Yang Agung. Aku mohon kepada Allah yang berdiam dalam diriku, yang bertapa dalam raga badanku, yang menggerakkan seluruh anggota badanku. Aku mengakui tiada lain yang aku puja selain Allah yang ada di dalam diriku."

"Aku menyerahkan seluruh badanku, dilindungi dari segala bala', dilindungi dengan tirai mukjizat Allah. Dibukakan pintu ilmu. Ilmu yang nyata, yang bukti kuasa Allah."

Ajaran Sufi dipercaya sebagai ajaran inti Islam yang diajarkan oleh Nabi Muhammad SAW yang bersifat mistis. Serupa dengan inti ajaran Hindu.

Intisari dari ajaran Sufi ini adalah bahwa manusia dan semua ciptaan yang ada di alam ini adalah satu dalam Tuhan. Namun manusia telah lupa akan hal ini. Oleh karenanya manusia harus berusaha mengingat Tuhan dalam diri, bahwa aku dan Tuhan adalah Satu, dan Tuhan adalah realita yang hakiki. Zikr = pengingatan. Dengan menyebut nama Tuhan berulang-ulang dalam konsentrasi dan kepasrahan.

Tuhan adalah Yang tidak bernama namun memilki banyak sebutan, tidak bisa dijelaskan melalu metode apapun. Science dan Tuhan adalah satu. Ini adalah evolusi manusia selanjutnya. Sebuah Oneness, penyatuan. Semakin jauh manusia mengkaji science, ia akan menemukan Tuhan.

Ajaran Sufi disebut sebagai aliran Islam mistis, yaitu yang melakukan pencerahan ke kebenaran yang hakiki dengan membangkitkan Tuhan dan bertemu Tuhan di dalam diri. Alam tercipta dari cahaya yang pertama. Cahaya itu kekal dan cahaya itu selalu terpancar dari mereka yang ingat Tuhan di dalam diri.

Tidak ada apapun selain Tuhan itu sendiri.
Tuhan adalah aku, kamu, bumi, planet-planet, galaksi, dan seluruh alam. Tidak ada yang lainnya selain Tuhan. Di dalam medium Tuhan, kita semua eksis. Eksis di dalam ke-maya-an, ke-fana-an. Kita eksis sebagai manifestasi dari Tuhan. Kita eksis karena Tuhan berkehendak, maka kita ada.

Terlalu mistis untuk dijelaskan oleh science? Mungkin. Tapi menurut saya tidak. Sudah saya jelaskan dengan gamblang di tulisan-tulisan saya bahwa science berhasil mengintip keberadaan suatu zat yang Maha Satu. Tidak ada apapun selain Tuhan itu sendiri. Hanya Tuhan yang kekal. Tidak ada duality, tidak ada polarity. Semua yang ada di alam ini adalah maya atau fana. Yang real hanya satu. Tuhan. Penyatuan diri dengan Tuhan adalah ultimate goal. Tujuan yang sebenarnya.

Tuhan adalah Cinta. Hubungan manusia dengan Tuhan adalah cinta. Bukan seperti cinta antar manusia karena dasar emosional, tapi cinta yang berupa kepasrahan total. Kerelaan total. Rela meninggalkan semua yang fana dan karma. Totalitas mencintai Tuhan. Tidak ada yang lebih penting dari menjadi kekasih Tuhan. Pada akhirnya manusia akan bersatu dengan Tuhan.

"Science and God will become one. This is part of the next stage of human evolution."
"No one can explain God. Only God can explain God."
"Everything is God. God is the ultimate reality."

Cosmic Religion

Sangat mencengangkan bahwa ajaran Hindu (tertua) dan ajaran Islam melalui Sufi (termuda) memiliki konsep yang sama. Bagi saya ini teramat sangat mencerahkan, memberi kepastian hati, memberi motivasi, memberikan kehidupan ini sebuah arti yang sesungguhnya yang patut didalami dan dipelajari. This is the real meaning of our existence.
Tidakkah ini juga mencerahkan untuk anda? Saya harapkan demikian. Karena dengan alasan inilah saya menulis artikel ini.

Saya berkeyakinan bahwa di masa lalu, jauh sebelum apa yang diyakini para scholar formal mengenai sejarah peradaban manusia di bumi, adalah sebuah peradaban maju, dan adalah satu ajaran dengan cakupan menyeluruh tanpa menempatkan apapun di luar cakupannya. Ajaran yang meliputi Realita yang hakiki dan Realita yang maya. Sebuah ajaran tanpa banyak aturan dan hukum, tanpa bias, tanpa kias. Sebuah konsep langsung (direct).

Dan seharusnya konsep agung mengenai Tuhan ini mampu mempersatukan semua ajaran yang ada sekarang ke dalam satu ajaran tunggal. Peleburan paham, keyakinan, ke dalam satu paham Ketuhanan yang Tunggal. Jika kita percaya Tuhan itu satu, maka kita hanya butuh satu agama di bumi ini.

Peleburan ini adalah penyatuan antara kita dengan Tuhan. Dan ini hanya bisa dilakukan bila manusia tau dan sadar akan kebenaran yang hakiki, dan Realita yang hakiki. Penyatuan ini hanya bisa dicapai melalui cinta Tuhan, karena kemanapun kita memandang, ada Tuhan di situ. Pandang sesama makhluk dengan cinta pada Tuhan. Melepaskan seluruh ikatan badaniyahnya di kehidupan maya, memutus karma dan hanya berserah diri semata-mata untuk menyatu dengan Tuhan di dalam diri dan di seluruh alam, secara nyata.

Oneness adalah evolusi manusia selanjutnya. Dan ini sudah dimulai. Nantinya manusia tidak perlu agama. Karena manusia akan berada pada tingkat kesadaran baru. Kesadaran akan kebenaran yang hakiki.

Cosmic Religion is no religion. There is only God.

aku dan dia

Aku adalah dia - sebagai sosok ketiga. Dia adalah jasad yang mengurung aku yang sesungguhnya. Sesungguhnya aku di sini, juga di sana, dan dimana-mana. Essensi diriku adalah segenap alam semesta.

Dia hidup di alam semu, alam fana, alam maya, alam yang berupa kedok, tabir yang menutupi kebenaran yang sesunggunya, menutupi kebenaran yang hakiki. Namun dia harus hidup walaupun aku tau hanya sementara. Dia pun harus bekerja mencari nafkah untuk memenuhi kebutuhan hidupnya di alam fana ini. Walaupun dia hidup di alam maya, tapi ia tetap harus berusaha untuk itu.

Maka aku sudah harus belajar menemukan arah yang benar, menuju kebenaran yang hakiki. Karena di kebenaran itulah tempatku yang sesungguhnya. Aku harus menyadari bahwa kesadaran yang ditempuh dari kefanaan adalah tidak nyata. Aku harus melihat dari 'mata' -ku yang sesungguhnya.
Ritme alam semesta sungguh indah, sungguh teratur dan semuanya menyatu dalam sebuah kebenaran yang hakiki. Lantunan melody alam yang sungguh mempesona ruhku. Maka kumulai menyanyikan sebentuk keindahan itu dengan kepasrahan menyeluruh.

Aku dan kamu adalah satu. Dan karena aku dan kamu adalah sama, maka aku memandang dirimu seperti diriku juga. Aku mencintai diriku dan mencintai dirimu. Seperti juga aku mencintai seluruh alam ini, yang meliputi keseluruhan medium Yang Maha.

Tuhan adalah satu bersamaku, bersamamu, bersama seluruh alam ini. Kupanggil namamu ketika aku memejamkan mata semuku, dan kulihat dirimu di dalam diriku.

We are made of light. The same light that created the entire universe with no exception. You should see the light. You radiate light every time you are closer to the ultimate reality. The light will reveal the ultimate truth. It is only you.

The light need no rule, no regulation, no exception. The light has no duality. The light only realises one ultimate reality, one ultimate truth of every existence. The light is the singular of All things.

Your body is a vessel. The light need no container. It has to be released if you have not realised it. But if you do, then you have to learn from it and exist as it.

aku dan dia adalah kamu, adalah Dia.

La illaha illallah, There is no God but God.
O M  Shanti  Shanti  Shanti